Economy

Kamis, 31 Mei 2018 - 15:36 WIB

2 tahun yang lalu

logo

Stok Cukup, Bulog Anggap Impor Beras Belum Perlu Dilakukan

RariaMedia.com – Direktur Utama Perum Bulog, Komjen (Purn) Budi Waseso menganggap sebenarnya saat ini Indonesia belum membutuhkan pasokan beras impor. Lantaran, stok beras lokal dianggap masih melimpah untuk beberapa bulan ke depan.

Budi mengatakan, 1 juta ton beras yang diimpor pun tidak langsung diserap seluruhnya. Suplainya bertahap tergantung jumlah yang dibutuhkan. Lagi pula, kata Budi, suplai 1 juta ton beras tidak terlalu genting karena ada masa panen dan masa tanam yang produktif. Jika dalam empat bulan stoknya mencukupi karena ada panen berikutnya, maka tidak perlu impor.

“Yang ada di Bulog hanya cadangan pemerintah yang sifatnya jika terjadi sesuatu, umpamanya ada bencana alam, berati panen gagal, itu kita suplai untuk ketersediaan barang,” kata Budi.

“Kalau selama tidak ada masalah, untuk apa menurut saya,” lanjut dia.

Bulog terus berkoordinasi dengan Kementerian Pertanian untuk bertanggungjawab dalam memproduksi hasil tani. Jika produks berjalan baik, maka ketersediaan barang banyak. Ia menegaskan, beras yang dibeli Bulog hanya sebagai cadangan.

“Misal kita hanya butuh tiga bulan ke depan 100.000 ton, kita datangkan 100.000 ton saja supaya tidak mengganggu harga di sini dan harga petani,” kata Budi.

Hingga Rabu (23/5/2018), stok beras sudah mencapai 1,324 juta ton. Dengan rincian, beras pengadaan dalam negeri atau serapan gabah petani sebesar 791.911 ton dan pengadaan luar negeri atau impor sebesar 532.526 ton. Jumlah tersebut dianggap cukup untuk memenuhi konsumsi masyarakat saat Lebaran hingga setelahnya.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita memastikan bahwa impor beras tetap berjalan. Hingga saat ini beras yang sudah datang ke Indonesia sekitar 600.000 ton. Sementara total beras impor yang sudah datang dan masih dalam perjalanan adalah sekitar 670.000 ton.

Baca juga:  Kemendag Berikan Izin Impor 34.825 Ton Bawang Putih

“Kalau sudah 600.000, pasti sebagian impor (tahap kedua) sudah ada yang datang,” kata Enggar.

Kemendag beralasan, izin impor beras dikeluarkan karena harga beras tak kunjung turun meskipun panen raya sudah berakhir. Untuk merealisasikan impor beras tersebut, Perum Bulog diberi jangka waktu sampai Juli 2018.

Writer

Artikel ini telah dibaca 1129 kali

Baca Lainnya
X